SEBUAH PENGAMPUNAN

Alhamdulillah akhirnya dapat juga suautu hari saya meluangkan sedikit masa dengan seseorang yang saya rahsiakan siapa gerangannya. Memadai dengan hanya saya katakan tujuan perjumpaan kami adalah kerana katanya, ada sesuatu yang hendak dia kongsikan bersama saya. Sebelum turun dari rumah, macam-macam saya fikirkan. Kenapa dia hendak jumpa dengan aku ya? Telah saya dalam hati. Saya terus mencapai kunci motor sambil saya qasadkan seribu keikhlasan dalam hati saya. "Mudah-mudahan ada kebaikan disebaliknya. Amin...." Doa saya sebelum kaki melangkah memasuki lif yang ketika itu sudah terbuka luas menunggu 'pelanggannya' yang setia ini.

"Maaflah lambat sedikit ya" Saya memohon maaf kepadanya dek kelewatan sampai hampir 10 minit lamanya. "Tak pe abang, saya pun baru je sampai ni". Jawabnya ringkas. Wajahnya nampak agak sembab sedikit. Mungkin dia telah 'bertarung' dengan tangisan di sepanjang malam. Telahan saya ada logiknya apabila melihatkan matanya sedikit bengkak dan matanya pun masih lagi kemerahan. Saya terus mengalihkan perhatiannya apabila dia menyedari saya sedang memerhatikan air mukanya ketika itu.

"Bang, order bang!". Jerit saya kepada salah seorang pekerja kedai tempat kami bertemu itu. Saya sengaja memilih kedai makan sebagai tempat pertemuan bagi membolehkan perbincangan berjalan secara santai dan tidak terlalu formal. " Nak minum apa encik?" Tanya pekerja kedai tersebut kepada kami. "Bagi saya sirap limau bang". "Saya pula milo ais ya bang".."Ok,tunggu sekejap ya encik". Jawabnya sambil berlalu seketika meninggalkan kami di salah satu sudut kedai makan tersebut.

"Datang dengan apa ke sini?" Saya sengaja memulakan perbualan kerana melihatkan keadaan ketika itu agak kaku sedikit. " Dari Alor Star datang menaiki bas. Semalam tumpang rumah kawan. Tadi saya tahan teksi datang ke sini". Jawabnya ringkas sambil tangannya mencari sesuatu dalam beg tangannya. Kemudian dia mengeluarkan beberapa keping gambar yang tidak senonoh untuk dilihat. Saya dapati gambar-gambar tersebut kesemuanya adalah membabitkan dirinya. Pada salah satu gambar tersebut seakan dia berada di sebuah kelab malam dan sedang memegang segelas air yang meragukan. "

"Gambar ini Alia tangkap kat mana?" Sebenarnya kami sudah mengenali nama masing-masing melalui perhubungan dengan email sebelum ini. Dan tujuan pertemuan kami adalah kerana dia mahukan saya memberikan nasihat dan semangat kepadanya untuk terus hidup di dunia ini. Berdasarkan kiriman e-mailnya, saya dapat angggarkan bahawa sudah tentu ceritanya nanti mengandungi seribu satu permasalahan yang membebankan dirinya. Saya akan cuba menolong sedaya upaya setakat termampu. Tekad saya dalam hati....

"Maaf abang terpaksa saya tunjukkan gambar ini pada abang. Sebenarnya gambar ini saya ambil semasa berada di dalam salah sebuah kelab malam di ibu kota minggu lepas. Abang, saya telah banyak melakukan dosa. Pada mak ayah, adik beradik dan kawan-kawan saya. Saya telah banyak menipu mereka semua. Saya dah semakin jauh abang...." Nadanya sudah tersekat-sekat menahan sebak sambil titisan air mata sudah mengalir perlahan-lahan menambahkan lagi sembab diwajahnya. Saya agak kekok dengan suasana ketika itu. Maklumlah, berdepan dengan seorang perempuan yang kemudiannya berterus terang dengan masalah yang dihadapinya. Dalam hati saya ketika itu berkata, alangah baiknya kalau saya membawa sama rakan perempuan untuk menemani saya pada pagi itu. Tetapi saya tidak menjangkakan perkara sedemikian ini berlaku...pantas sekali...

"Kalau abang perasan, gelas yang saya pegang itu adalah minuman arak yang sebelum itu sudah 6 gelas saya minum. Abang, masihkah Allah menerima diri saya yang kotor ini? Saya jahat abang..Saya hina...Saya banyak dosa..." Dia meratapi kesalahan-kesalahannya sambil kedua tapak tangannya menutup wajahnya yang semakin sembab akibat tangisan yang semakin laju mengalir ke luar. Saya biarkan dirinya tenang seketika. Saya menarik nafas lega kerana mujurlah saya memilih kedai makan untuk pertemuan kami. Kalau tempat yang formal, saya yakin dirinya akan bertambah emosi dan mungkin akan bertindak di luar kawalan.

"Dik..abang harap Alia tenang ya dik...Jangan ingat lagi apa yang kita lakukan itu..Yang berlalu, biarlah ia pergi meninggalkan kita. Biarlah dunia hitam itu pergi. Kita hidup, mesti pandang ke depan, melihat kehidupan dan impian yang ingin kita capai. Abang yakin, Alia ada impian Alia sendiri kan? Jadi kehidupan ini adalah sebenarnya pengharapan untuk diri Alia. Allah masih sayangkan Alia. Percayalah...Kenapa abang kata begitu? Sebab Allah masih lagi memberi peluang kepada Alia untuk terus hidup...Allah sayangkan hambanya. Termasuk Alia..Allah sayangkan Alia...Allah beri peluang kita bertaubat. Allah itu Maha Pengampun dik...Percayalah kata-kata abang ni..

"Abang, kenapa Allah masih sayangkan Alia sedangkan Alia telah banyak buat dosa abang?" Dia bertanya untuk mendapatkan kepastian sambil tisu dicapainya untuk mengesat air mata yang masih lagi keluar. " Macamni...Allah itu adalah pencipta kita...bukan setakat kita, semua kejadian yang ada di atas dunia ni, Allah yang menciptanya. Allah tahu kelemahan dan kekuatan kita. Allah bagi nafsu untuk menguji keimanan kita. Tetapi Allah juga memberikan akal fikiran untuk berfkir yang mana baik dan mana buruk. Semua itu ujian untuk kita. Tapi tak ramai yang berjaya melepasi ujian Allah ini. Maka sebab itulah kita melakukan dosa padaNya..Tapi disebalik dosa yang kita lakukan, Allah menyediakan ruang keampunan untuk hambaNya yang sudah melakukan dosa. Ruang itu dinamakan taubat. Allah nak tunujukkan kepada kita bahawa manusia ini tidak akan terlepas daripada melakukan dosa. Tapi sebalik itu, Allah bagi peluang kepada kita untuk kembali kepadaNya. Dengan taubat, kita seperti kain putih yang kembali bersih. Itulah pengasihnya Allah kepada kita Alia...Allah juga Maha pengampun...."

"Abang ingin kongsikan sebuah cerita seorang pemuda yang hidup pada zaman Nabi kita Muhammad S.A.W. Kerja dia ni ialah mencuri kain kafan orang yang sudah meninggal dunia. Pendek ceritanya, suatu hari dia mendengar tazkirah Rasululullah kepada para sahabat tentang Maha Pengampunnya Allah..Dia lalu menyesali perbuatannya sebelum ini. Lalu dia bertanyakan Rasululluah adakah Allah juga akan mengampunkan dosanya? Lantas Rasulullah bertanyakan apa kesalahan yang telah dilakukannya. Dia kemudian bercerita. Katanya pada Rasullullah, kerjanya bila sahaja ada kematian, dia akan ekori jenazah tersebut ke kubur. Kemudian bila orang ramai pulang, dia akan gali kubur tersebut dan akan mencuru kain kafan yang membaluti jenazah tersebut untuk dijual.

Sambung saya lagi..."Suatu ketika ada kematian yang membabitkan seorang wanita yang cantik. Seperti biasa dia akan menggali kubur selepas orang ramai meninggalkan tanah perkuburan. Selesai gali, dia amat terkejut melihatkan jenazah di hadapan matanya ketika itu amat cantik dan menawan sekali. Lantas nafsunya ketika itu telah menguasai diri. Dia telah menodai jenazah tersebut. Selepas kejadian tersebut, hatinya tidak tenang. Mendengar sahaja penjelasan pemuda tersebut, lantas baginda memalingkan muka sambil berkata pergilah kamu dari sini. Kemudian pemuda tersebut merasakan baginda tidak mengampuni kesalahannya itu. Dia pun berjalan tanpa tujuan. Sampai di tengah padang pasir, dia melutut menyembah bumi meminta keampunan Allah. Siang malam dirinya menangis kerana merasakan dosanya tidak diampuni Allah.

Kemudian pendekkan cerita, Allah lalu mengutuskan malaikat Jibril bertemu dengan Rssululullah untuk mengatakan kepada baginda bahawa Allah telah mengampunkan dosa pemuda tersebut. Mendengar sahaja khabar gembira dari langit itu, baginda pun mengutuskan beberapa orang sahabat untuk mencari pemuda tadi untuk menyampaikan khabar gembira itu. Lalu selepas bertemu dengan pemuda tersebut, pemuda itu pun meminta untuk berjumpa dengan Rasululullah bagi meminta keampunan daripada manusia utusan Allah. Sampai sahaja dia di tempat baginda, ketika itu baginda dan para sahabat yang ada ketika itu sedang solat maghrib berjamaah. Dia pun turut sama dalam jamaah tersebut. Sampailah ketika Rasululullah membaca ayat kedua dari surah Al-Takathur yang bermaksud "sehingga kamu sampai ke lubang kubur". Mendengar sahaja ayat tersebut, pemuda itupun terus jatuh ke bumi dan meninggal dunia. Selepas selesai solat, baginda dan para sahabat mendekati jenazah pemuda tersebut lantas baginda berkata sesungguhnya pemuda ini adalah dari kalangan penghuni Syurga"

"Begitulah ceritanya Alia....Sungguh sayu kan? Seorang pemuda yang bergelumang dengan dosa kemudian bertaubat dan taubatnya diterima oleh Allah. Kemudian tidak lama selepas itu, dia meninggal dunia. Tapi Rasululullah telah memberikan jaminan Syurga untuknya...itulah kisah orang bertaubat Alia...Abang ceritakan ini untuk Alia nampak bahawa Allah itu Maha Pengampun...

"Abang, saya rasa sedikit tenang sekarang. Saya dapat rasakan bahawa Allah itu dekat dengan saya". Katanya sambil sedikit senyuman terukir diwajahnya. "Ya, InsyaAllah...mudah-mudahan macam tu lah...Alia, kalau nak tahu, Allah ni akan mendekati hambaNya jika hambanya terlebih dahulu cuba mendekatiNya..Sebab tu abang kata sebelum ni Allah ni Maha Pengampun. Dia mendengar rintihan dan penyesalan hambaNya...Alia memohonlah keampunan kepadaNya ya...Alia masih belum terlambat. Kehidupan ini ujian untuk kita dik..

"Abang, minta maaf ya kerana terpaksa berkongsi masalah ni dengan abang. Saya nak mengadu pada mak ayah, bimbang mereka tahu hal sebenar. Lagi pula, saya memang tidak boleh tengok wajah mak bila dia menangis. Saya jadi sebak...Abang, terima kasih ya kerana sudi bertemu dengan Alia..." Ucapnya penuh dengan penghargaan. Saya sendiri ketika itu sudah lega dengan perubahan emosi dan perlakuan yang ditunjukkannya.

Semasa kami mengakhiri perbualan, lantas dengan tidak semena-mena datang seekor anak kucing yang comel lalu digeselkan kepalanya di kaki Alia. Lantas Alia terus mengambil anak kucing tersebut dan mengusap kepalanya dengan manja. Saya memerhatikan kejadian tersebut. Dalam hati saya berkata..." Mungkin inilah isyarat dari Allah bahawa Dia masih menyayangi Alia. Dihantarnya seekor kucing untuk memberikan isyarat bahawa masih ada makhluk yang menyayanginya dan sudi berdamping dengan dirinya"

Sungguh sayu apa yang terjadi di depan mata saya...Allahuakbar...Sungguh besar dan penuh hikmah kejadianMu Ya Allah...Doa saya mudah-mudahan Alia kembali pada jalanNya..Amin...




12 Respon Anda?:

Tirana said...

Alhamdulillah Alia bertemu dengan orang yang baik dan bijak untuk meminta nasihat. Bayangkan jika dia pergi pada orang yang salah untuk meminta pertolongan, tentu keadaannya semakin teruk. Selagi terdaya, bimbinglah dia dengan ikhlas kerana itu pun merupakan satu dakwah juga. Mudah-mudahan Alia sentiasa dipelihara oleh Allah setelah dia bertaubat.

nurseri said...

Innallaha ghafurrurrahim..Sesungguhnya Allah amat menyayangi kepada hambaNYa segera bertaubat atas kesilapan dan dosanya..

hasbi said...

ALHAMDULILLAH...
BE A GOOD COUNSELOR DON'T BE A GOOD TACKELLER..

acax said...

satu jawapan yang kemas..
sebenarnya kata2 spirit yg seperti itulah yg diperlukan oleh alia..
orang yg pernah tersesat, orang yg pernah hancur, tidak perlukan penghinaan dlm kehidupan mereka.. mereka memerlukan ilmu dan kata2 semangat yg dapat membakar jiwanya.. supaya dosa2nya itu bisa dicuci dengan sebersihnya.. melalui taubatannasuha..
-insan yg pernah hanyut dalam kehidupannya-

~nEmo~ said...

terharu saya membacanya..

semoga anda sentiasa diberi ruang dan peluang untuk berbakti menyumbang ke arah kebaikan ummah.

moga amalan anda sentiasa diberkati Allah

Anonymous said...

salam...

kenapa sdr sudah tidak menulis? Tulisan sdr amat bermanfaat sekali...

ada pengajaran dan intipati yg bermanfaat sy dapat...

bangkitlah sdr...

Anonymous said...

aku adalah jelmaan lelaki pencuri kain itu yang mengulangi rutin lelaki itu. kemudian bertaubat.

harithah said...

salam...teruskan perjuangan dalam bidang penulisan ilmiah...

diriku said...

Assalamualaikum...menangis sy bc cter alia ni..smg dia & saudara sntiasa dlm rahmat Allah s.w.t.InsyaAllah...

wan said...

harap nik dapat jadi novelist islam yang unggul pada masa hadapan...

Anonymous said...

anawahabi.blogspot.com

mencari_nur said...

Subhanallah...sungguh bsar kasih syg Allah kpd hambanya...cma kadang-kadang, kita sering terleka dengan nikmat yg Allah berikan shingga melanggar perintah-Nya..itulah ujian..Alhamdulillah..Allah tlah bukakan pintu hatinya..("_')
syukran di atas perkongsian ustaz..!!